Thursday, November 12, 2015

Hari ke-32 berpantang - Punca duduk hospital lama

Bismmillahir Rahmaanir Rahim photo vectorbismillahpink2.png
Alhamdulillah, hari ni merupakan hari ke-32 MPA berpantang. Dah nak abis pantang baru nak cerita yer. Huhu. Minta maaf semua. 


Dari mengandung, bersalin sampailah berpantang, kali ini memang penuh dengan dugaan dan cabaran buat diri MPA sendiri dan ahli keluarga MPA. Banyak yang berlaku. Slowly, MPA cerita satu persatu untuk kenangan MPA sendiri dan buat pengetahuan sahabat-sahabat MPA yang mungkin ramai tak tau.

Dalam entri MPA yang lepas, Cuti-cuti Malaysia Tanpa Disangka tu, MPA ada cakap yang MPA duduk hospital kan. Dalam sepanjang hidup MPA ni, inilah pertama kali MPA duduk lama sangat di hospital. Bukan calang-calang lama, sebulan lebih ataupun secara terperinci 42 hari.

Macamana MPA boleh duduk lama macamtu? Sebenarnya sebelum tu MPA ada checkup dan scan kat klinik kesihatan dan doktor klinik kesihatan minta refer ke Hospital Kajang untuk detail scan baby. MPA mulanya ingat memang prosedur biasa macamtu, rupanya doktor klinik kesihatan syak MPA ada masalah uri bawah. Bila detail scan di Hospital Kajang, MPA memang sah ada masalah uri bawah atau bahasa sainsnya Placenta Previa. Masalah uri bawah / Placenta Previa ni ada 4 jenis. Boleh lihat bawah ni untuk jenis Placenta Previa :

Sumber : Google

MPA disahkan berada pada Type III, maksudnya sebahagian uri dah menutup laluan keluar baby. Maksudnya takde harapan untuk bersalin secara normal dan confirm czer. Masa dah tau tu, redha jela walaupun pada mulanya memang mengharapkan untuk merasa bersalin secara normal. Almaklum, masa bersalin Amir, MPA czer juga. Insya Allah, ada yang terbaik buat diri MPA dan keluarga.

Risiko uri bawah ni pendarahan. Doktor dah pesan kalau ada pendarahan, cepat-cepat ke hospital. Seminggu selepas detail scan di Hospital Kajang, MPA mengalami pendarahan. MPA tak buat kerja berat masa tu, tidur dan terjaga sebab gatal tekak dan batuk. Terasa sesuatu keluar macam period. Periksa kat tandas, ada ketulan darah rupanya keluar. Masa tu pukul 1.30 pagi. Terus MPA kejut suami untuk tengok sebab macam tak pasti pulak. Suami tengah mamai-mamai terus segar bila tengok ketulan darah tu. Lebih kurang sebesar tapak tangan jugakla. Terus kitorang bersiap dan bergegas ke hospital pukul 2.00 pagi tu. Amir tengah tidur masa tu, MPA terpaksa kejutkan mak MPA untuk tengok-tengokkan Amir. 

Sampai ke Hospital Kajang, terus doktor yang bertugas malam tu, Doktor Fatimah dan Doktor Siti periksa dan scan MPA. Disebabkan bleeding, MPA terus ditahan wad. Mulanya MPA ingat setakat sehari dua. Bila doktor pakar melawat siang nya tu, MPA difahamkan MPA akan ditahan sehingga bersalin. Alamak, baru 3 September 2015. Ikutkan due bersalin 5 November 2015. Tak ke 2 bulan jugak nak kena duduk hospital. Pastu macamana dengan kerja MPA, banyak tak settle lagi, handover pon tak sempat, Amir lagi. Aduhai, bercelaru sangat masa tu. Alhamdulillah, suami sangat memahami dan minta MPA bersabar. MPA berterus terang dengan boss MPA dan Alhamdulillah, boss pon faham dengan keadaan MPA. Tapi MPA tetap rasa bersalah sebab menyusahkan dia. Huhu

3 September 2015 : bermulalah episod MPA menjadi penghuni Hospital Kajang untuk jangka masa 42 hari.


Terdapat beberapa siri pendarahan lagi yang MPA alami sebelum bersalin. Entri lain MPA akan ceritakan yer. Terima kasih sudi membaca. ^_^

4 comments:

  1. Kes MPA sama seperti neighbor sebelah rumah akak....

    ReplyDelete
  2. Kes MPA sama seperti neighbor sebelah rumah akak....

    ReplyDelete
  3. Rasa ngeri pun ada bila ramai citer pasal uri kat bawah ni..

    ReplyDelete

Alhamdulillah...terima kasih atas komen membina anda... ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright to Siti Aminah Wahab