Friday, April 28, 2017

Syaaban menjelma

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png
Alhamdulillah

Bulan Syaaban telah menjelma. Bahang Ramadhan pun mula terasa. Semestinya bulan Syaaban baik untuk kita mula berlatih berpuasa. Selain dapat pahala berpuasa di bulan Syaaban, kita juga dapat melatih diri kita baik dari segi fizikal dan rohani untuk menghadapi dugaan di bulan Ramadhan.

Dengan cuaca sekarang yang boleh dikatakan kita mengalami keadaan hujan setiap hari, semestinya kita mengharapkan cuaca yang sama kita hadapi sewaktu Ramadhan nanti.

Agaknya, apa perkara yang paling sahabat-sahabat MPA nantikan setiap kali Ramadhan menjelma?

Bagi MPA, apa yang MPA paling nantikan adalah suasana bulan Ramadhan itu sendiri. Antaranya ramai yang bertadarus Al-Quran, tak mengira siang atau malam. Selain itu, adanya Bazar Ramadhan yang menawarkan pelbagai jenis juadah berbuka puasa. Apa yang pasti, MPA dapat merasakan ketenangan dan kedamaian di dalam bulan Ramadhan. Mungkin mindset MPA berkaitan syaitan dibelenggu di bulan Ramadhan membuatkan MPA merasakan sebegitu.

Apa yang pasti, Ramadhan adalah bulan yang teristimewa. Jom kongsikan dengan MPA dan sahabat yang lain apa yang paling dinantikan menjelang Ramadhan. 

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Thursday, April 20, 2017

Pulang dengan jayanya

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png
Alhamdulillah

Sudah 2 hari MPA balik ke rumah. 2 bulan lebih juga MPA tinggal di hospital, menemani puteri MPA, Ain Humaira. Alhamdulillah, berjaya juga MPA balik setelah 3 kali cubaan balik tidak berjaya.

Asal doktor ada menyebut boleh balik, terus puteri Ain tak sihat, samada malam hari mahupun hujung minggu, sehinggalah terpaksa dimasukkan ke Unit Rawatan Rapi Pediatrik (PICU). 

Tetapi untuk kali ini, doktor mahupun jururawat menyebut "boleh pergi melancong" ataupu "boleh pergi shopping". Itupun kami, termasuk MPA sendiri sentiasa mengawasi keadaan kesihatan Ain. Bimbang tidak sihat lagi sekali.  

Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar. Sudah lama tidak balik, rasa kekok dan pelik pula dengan keadaan rumah. Ain pun terpinga-pinga pada mulanya. Penangan tinggal lama di hospital. Hihi

Terima kasih banyak-banyak kepada warga kerja Wad KK6, Wad KK5, PICU dan Pasukan Pembedahan Pediatrik, Institut Pediatrik, Hospital Kuala Lumpur kerana melayan kerenah dan ragam kami selama 2 bulan lebih. Alhamdulillah, layanan yang diberikan memang memuaskan. Semestinya ada salah silap dimana-mana tapi bagi MPA, adatlah sebagai manusia biasa. Lagipun kita bukan robot, jadi terima seadanya. Secara keseluruhan, MPA puas hati cuma ralat sikit MPA tak dapat ucapkan terima kasih kepada doktor yang merawat Ain sebab MPA gerak balik malam, yang tinggal cuma jururawat dan doktor on-call.

Walaubagaimanapun, kenangan selama 2 bulan lebih tinggal di hospital memang susah untuk dilupakan. Semoga anak-anak yang masih ada di Institut Pediatrik, Hospital Kuala Lumpur diberikan kesihatan dan kesembuhan agar dapat juga pulang ke rumah masing-masing, insya Allah.

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Friday, April 14, 2017

Gaji besar vs ketenangan jiwa

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

Gaji besar vs ketenangan jiwa 

Gaji yang besar tidak semestinya menjanjikan ketenangan.
Pernah saja saya bergaji besar namun tiada ketenangan; sekarang gaji kecil dari dulu tapi tenang.
Pernah juga jiran saya bergaji besar namun disebutnya tiada ketenangan; sekarang gaji kecil dari dulu tapi tenang.

Saya dan dia belajar bahawa antara sumber duniawi yang membawa ketenangan adalah:
1. Masa yang berkualiti bersama isteri dan famili.
2. Kerja yang bersesuaian dengan jiwa dan famili.

Saya dan dia juga belajr bahawa antara sumber ukhrawi yang membawa ketenangan adalah:
1- Masa yang diluangkan untuk mendekatkan diri kepada Allah Taala.
2- Masa yang digunakan untuk mendalami agama Allah Taala.

Justeru, wahai sahabat, jangan dikau dambakan ketenangan pada gaji yang besar semata-mata, namun kerja itu menjadikanmu jauh dari ketenangan.

Jika dikau bertemu gaji besar serta ketenangan, jagalah kerja itu kerana ianya membuahkan ketenangan.

Tetapi, jika dikau perlu buat pilihan antara gaji besar tanpa ketenangan dengan gaji kecil bersama ketenangan, maka nasihatku buatmu agar dikau dahulukan si kecil yang menenangkan jiwa dan janganlah dikau pilih si besar yang menyeksa batinmu.

Ingatlah firman Allah Taala dalam Surah Al-Baqarah ayat 216:

كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَّكُمْ وَعَسَىٰ أَن تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ وَعَسَىٰ أَن تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.

Tadabburkanlah bahagian ini: "dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu."

Boleh jadi kita benci gaji kecil padahal ia baik bagi kita.
Dan boleh jadi kita suka gaji besar padahal ia buruk bagi kita.

Semoga kita semua beroleh ketenangan di dunia dan juga di akhirat.

DFO
Jumaat
10 Rajab 1438
7/4/2017

https://www.facebook.com/Dr.Fadlan/posts/10211833998343046

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Wednesday, April 12, 2017

Jika perlu tinggal lama di hospital

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

Alhamdulillah

Hari ini genap 2 bulan MPA berada di hospital. Ain sudah beransur baik. Cuma belum nampak lagi tanda-tanda bila kami boleh balik.

Tinggal lama di hospital memang mencabar. Lebih-lebih lagi pada ibubapa yang bekerja. Untuk cuti lama, bergantung pada sesebuah syarikat. Ada yang membenarkan dan ada juga yang tidak. Bergantung budi bicara pihak atasan.

Walaubagaimanapun, ada beberapa tips yang ingin MPA kongsikan jika ibubapa perlu tinggal lama di hospital.

1. Berbaik-baik dengan jururawat dan doktor. Jika boleh, ingat nama jururawat dan doktor. Bukan apa, apabila sudah lama di hospital, lebih mesra jika kita panggil mereka dengan nama gelaran dan nama mereka. Walaupun layanan mereka tidaklah layanan kelas pertama pada kita, sekurangnya mereka merasa selesa dengan kita dan seterusnya mereka ingat akan keperluan anak kita seperti set mencuci luka. Dulu kerap juga MPA minta setiap pagi, tetapi sekarang jururawat sendiri yang beri pada MPA setiap hari. Bukan bermaksud MPA baik sangat, tetapi jika kita berbaik dengan mereka, mereka juga akan berbaik dengan kita.

2. Berkenalan dan beramah mesra dengan ibubapa yang lain. Ikut keselesaan ibubapa sendiri. Sekurangnya bila bercerita dan bersembang dengan ibubapa lain, kurang rasa tekanan menjaga anak yang tidak sihat serta dapat meramaikan kenalan. Walaubagaimanapun, jangan sakan sangat bersembang hingga terlupa anak yang tidak sihat.

3. Bagi ibubapa yang bekerja, terangkan dengan jelas keadaan anak yang menyebabkan perlunya cuti kecemasan. Sentiasa update majikan untuk sebarang keadaan anak supaya majikan dapat menyokong cuti kecemasan yang dipohon. Namun ada juga majikan yang kurang memahami keadaan ibubapa. Jadi, mungkin boleh cuti secara bergilir-gilir di antara ibu dan bapa untuk menjaga anak di hospital. Ataupun minta bantuan adik beradik atau saudara mara untuk menjaga anak. Jika berkemampuan lebih, bolehlah mengupah orang untuk menjaga anak.

Itu di antara tips yang boleh MPA kongsikan. Mungkin ada di antara sahabat-sahabat yang boleh berkongsi atau menokok tambah, MPA amat alu-alukan. Sekurangnya dapat membantu ibubapa yang perlu tinggal lama di hospital menemani anak.

MPA mendoakan semoga anak-anak sahabat-sahabat MPA disini diberikan kesembuhan daripada segala penyakit yang dihadapi. Semoga ibubapa yang mempunyai anak yang tidak sihat dikurniakan kekuatan, ketabahan dan kesabaran menghadapi segala ujian yang melanda. Insya Allah.

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Monday, April 10, 2017

Berhentilah menyalahkan sesiapa jua

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

Alhamdulillah

Menemani anak di hospital, bermacam ragam, keletah dan cerita dapat MPA lihat. Ada yang baik dan ada juga yang buruk. Yang baik, kita jadikan teladan. Yang tidak baik, kita jadikan pengajaran.

Hampir 2 bulan juga MPA tinggal di hospital kali ini, pada waktu entri ini ditaip. Tempoh yang paling panjang setakat ini. Sebelum ini, paling lama hanya sebulan dan paling kurang hanyalah seminggu sahaja.

MPA teringin untuk menyentuh satu perkara iaitu, walau apapun yang terjadi pada anak kita, anggaplah ianya ujian dan dugaan daripada Maha Pencipta kita. Tidak perlu terus menerus menyalahkan sesiapa atas apa jua yang berlaku.

Mungkin dulunya anak kita seorang yang ceria dan sihat walafiat, dan pada suatu hari dia jatuh sakit, janganlah terus menerus menyalahkan seseorang atas apa yang berlaku, terutama bila ianya melibatkan pasangan kita.

Semestinya pasangan kita sudah merasa bersalah atas apa yang berlaku, cukuplah kita menyalahkannya dan bersama-samalah berusaha mendapatkan rawatan yang terbaik buat anak tersebut.

Jika MPA di tempat pasangan tersebut, memang MPA merasa bersalah sangat, tetapi bila pasangan terus menerus menyalahkan MPA, terasa tekanannya memang tinggi. Senang cerita, cuba kita letakkan diri kita di tempat orang tersebut, bagaimana rasanya. 

Perlu diingatkan, letak ego seketika di tepi demi kesembuhan anak. Cuba segala cara yang diketahui dan yang diajari selagi mana ianya tidak menyalahi syariat agama. Sentiasa mohon pada yang Maha Esa kesembuhan anak.

Ada sesetengah penyakit boleh sembuh dengan segera dan ada sesetengah penyakit memerlukan masa yang panjang untuk sembuh. Walaubagaimanapun, sentiasa percaya pada percaturan Allah Taala kerana Allah adalah sebaik-baik perancang. Sentiasalah mohon diberikan hati yang redha, tabah dan sabar buat kita dan pasangan di atas apa jua yang berlaku. Insya Allah, hati merasa tenang menghadapi apa jua yang mendatang.

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Sunday, April 02, 2017

Belajar erti bersedia

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

Bersedia bermaksud berada pada langkah berjaga-jaga. Kita seharusnya sentiasa bersedia dalam menghadapi apa jua situasi dan keadaan.

Sebenarnya, bukan itu yang MPA nak cerita. Hari ini, puteri MPA, Ain Humaira berada dalam keadaan tidak sihat sangat sehingga perlu dibawa ke Unit Rawatan Rapi. MPA sudah bersedia tentang pasang surut tahap kesihatan Ain tetapi MPA kurang bersedia apabila Ain perlu pergi ke Unit Rawatan Rapi. 

Bercucuran juga air mata mengenangkan Ain ke sana. Tetapi ini bukan pengalaman yang pertama buat Ain, ini merupakan pengalaman yang kedua.

Selepas ini MPA perlu bersedia daripada segi mental dan fizikal tetang tahap kesihatan Amir dan Ain. Tetapi yang lebih utama adalah Ain. Alhamdulillah, Ain hanya perlu bantuan pernafasan menggunakan mesin BiPAP dan oksigen, tanpa perlu intubation. 

Intubation itu adalah proses memasukkan tiub melalui mulut terus ke saluran pernafasan untuk membantu pesakit bernafas. 

Selepas teman dan tidurkan Ain sebentar tadi, barulah MPA rasa dapat rasa nikmat berehat untuk hari ini kerana keadaan Ain bertambah stabil. Cuma MPA masih perlu berjaga-jaga sekiranya jururawat Unit Rawatan Rapi akan memanggil MPA pada bila-bila masa pada malam ini. Bimbang juga sekiranya apa-apa berlaku pada malam ini. Malam ini MPA diberikan katil untuk tidur di wad sementara anak masih berada di Unit Rawatan Rapi. Alhamdulillah, terima kasih kepada semua jururawat yang bertimbang rasa dan ambil berat tentang Ain.

Harapan MPA seperti ibubapa yang lain, tidak lain dan tidak bukan mengharapkan kesihatan Ain semakin stabil dan bertambah baik dari semasa ke semasa. Insya Allah.

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Saturday, April 01, 2017

Selamat Datang April

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

Alhamdulillah
Cepat betul masa berlalu. Tup tup, sudah masuk April. Bagi yang ada menanam azam dan impian, sudah hampir separuh jalan juga untuk capai apa yang dihajati. Kalau tidak pun, mungkin perlu muhasabah diri dengan fikirkan kelemahan dan kekurangan yang ada di mana-mana.

Perjalanan impian MPA agak terganggu juga buat masa ini sejak puteri MPA, Ain Humaira dimasukkan ke wad. Sehingga pada masa entri ini dikarang, kami masih berada di wad. 

Walau di mana jua tahap pencapaian kita dalam mencapai impian kita, marilah kita tetap berusaha mencapainya. Ada masa, mungkin kita perlu berhenti berehat sebentar, merenung dan bermuhasabah diri. Tetapi tidak perlu lama untuk berhenti. Bimbang momentum menuju pencapaian berkurang, ataupun hilang pula nanti.

Selamat mencapai impian. Selamat datang April. ^_^

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Thursday, March 30, 2017

Sudah bersediakah kita menghadapinya?

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png
Alhamdulillah
Pejam celik, pejam celik, sudah masuk bulan Rejab. Akan diikuti dengan bulan Syaaban. Ramadhan, bulan keberkatan semakin menghampiri. Bulan Ramadhan juga diwajibkan berpuasa bagi umat Islam yang sudah baligh dan memenuhi syarat berpuasa.
Sudah bersediakah kita menghadapinya? 
Kepada yang belum berkesempatan untuk menggantikan puasa tahun lepas, eloklah berbuat sekarang sementara masa masih ada lagi. Bukan apa, kalau bertangguh-tangguh, dibimbangi kita terlupa dan seterusnya terlepas untuk menggantikan puasa. Kan tak elok macamtu.
Bagus jika kita memulakan latihan berpuasa dari bulan ini. Sekurangnya, bila menjelang bulan Ramadhan nanti, tidaklah terkejut perut bila mula berpuasa. Masa itulah tiba-tiba munculnya penyakit gastrik. Kita juga yang susah nanti.

Semoga kita semua dimurahkan rezeki untuk dipertemukan dengan Ramadhan tahun ini. Insya Allah.

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Wednesday, March 15, 2017

Dijangkiti Rotavirus

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png
Semalam MPA ada menceritakan yang puteri MPA, Ain Humaira discaj tak jadi disebabkan demam, cirit-birit dan muntah-muntah. Kelmarin jururawat ada ambil sebahagian najis Ain sebagai sampel ujian makmal. Malan tadi keputusan diperolehi iaitu Ain dijangkiti Rotavirus.
Bila dijangkiti Rotavirus, Ain perlu diasingkan dan dikuarantinkan. Bila Ain diasingkan dan dikuarantinkan, dengan MPA sekali mesti diasingkan juga. Bertabahlah wahai mama. Huhu
Apa itu Rotavirus?

Rotavirus, sejenis virus berbahaya yang menjadi punca cirit-birit teruk terutama di kalangan kanak-kanak.
Ia bukan sahaja berjangkit di kalangan bayi, malah kanak-kanak yang berusia di bawah lima tahun juga berpotensi dijangkiti virus berbahaya ini.

Artikel Penuh: http://ww1.utusan.com.my/utusan/Kesihatan/20120913/kn_01/Bahaya-rotavirus#ixzz4bMtNxCma 
© Utusan Melayu (M) Bhd 
Budak ceria. Sihat atau tidak, sama saja.

Pada hari pertama dan kedua Ain dijangkiti Rotavirus, Ain kurang bermaya. Hari ini merupakan hari ke-3 Ain dijangkiti dan nampak semakin cergas dan aktif berbanding sebelum ini. Ain masih lagi cirit birit dan muntah-muntah tetapi kekerapan semakin berkurang. Bila sudah ON antibiotik, 5 hingga 7 hari jugalah kena bertahan di wad sini. 

Ambil daripada sudut positif sahaja. Lebih baik Ain dah betul-betul sihat, baru balik dan tidak perlu lagi berulang ke hospital lagi selepas ini, insya Allah. 

Lepas ini tetap perlu ke hospital tetapi untuk pemeriksaan lanjut sahaja cukuplah. Hihi

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Tuesday, March 14, 2017

Discaj tak jadi

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png
Alhamdulillah

Setelah sebulan puteri MPA, Ain Humaira ditahan di wad, semalam doktor benarkan untuk kami balik ke rumah. Dalam sibuk MPA mengemas barang, membayar bil perubatan dan juga ambil ubat di farmasi, dalam tengahari macamtu, MPA rasa badan Ain mula panas. Suami MPA sudah simpan sebahagian barang di kereta. 

MPA dengan rasa berbelah bahagi, panggil jururawat untuk periksa Ain. Mana tak berbelah bahagi, ikutkan rasa memang seronok nak balik rumah tapi hati MPA rasa tak sedap mengenangkan Ain kurang sihat. Bila jururawat periksa, suhu Ain mencecah 30deg C. Betul sangkaan MPA Ain kurang sihat.

Terus Ain kena tahan balik sebab demam. Rasa kecewa memang ada tapi demi kebaikan Ain, MPA redha jela. Lagipun, serupa juga jika dalam kereta dalam perjalanan balik Ain didapati tidak sihat, MPA tetap kena berpatah balik. 

Deman kali ini berpakej, sekali dengan cirit-birit dan muntah-muntah. Aduhai. Penat sikit kali ini sebab kerap kena tukar pakaian dan cadar hospital. Kali ini cirit Ain lain macam sikit. Najis terus keluar melalui celah-celah lampin pakai buang. Punyalah cair najis Ain. Baunya tak perlu diperkatakan, memang kuat baunya. Tapi apakan daya, kalau MPA tak cuci, takkan nak harapkan jururawat pulak kot. Huhu

Ain juga kerap muntah terutama selepas susu. Bukan muntah keluar susu, tapi keluar cecair kadangkala berwarna kuning, hijau lumut dan coklat. Kata jururawat, macam air dari dalam isi perut Ain tapi pelik, susu tidak pula.

Ain kalau demam, pakejnya sekali dengan nadi laju (190++ hingga 200++) dan nafas laju. Nafas laju ni sekadar tengok Ain pon sudah tau dia nafas laju sebab nampak dia bernafas macam kepenatan.

Bila macam ini, mulakan antibiotik dan bertabahlah untuk menunggu 5 hingga 7 hari lagi di wad. Sobs..sobs..

Terima kasih buat sahabat-sahabat yang mendoakan kesejahteraan dan kesihatan puteri MPA, Ain Humaira. Semoga kehidupan sahabat-sahabat MPA turut sejahtera dan peroleh kesihatan yang baik, insya Allah.

Senentara Ain sedang tidur, bolehla MPA berceloteh. Jika sudah bangun nanti, alamatnya melayan dia sajalah. Almaklum, kurang sihat.

Wallahua'lam.

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Sunday, March 05, 2017

Entri Luahan Rasa

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

Entri kali ini entri emosi sikit bagi MPA. Walaupun tak kena pada batang hidung MPA, sekurangnya ianya menjadi tauladan dan sempadan buat semua.
Bila menjaga anak sakit lebih-lebih lagi di hospital, tidak dinafikan pelbagai emosi ada dalam diri ibu atau bapa yang menjaga. Tidak dinafikan, kadangkala emosi menguasai diri kita. Walaubagaimanapun, niat tidak pernah menghalalkan cara.
Memang betul anak yang kita jaga sakit, tetapi perlu juga ingat yang mungkin anak orang lain lagi kritikal daripada anak kita, kita tidak tahu. Jadi, andai permintaan kita tidak dilayan oleh jururawat, peringatkan mereka semula. MPA bukan jururawat tapi MPA terkesan untuk nasihat menasihati.
Jururawat juga ada salah dan silapnya. Mereka juga manusia. Jangan sekali mereka tersilap, kita terus menghukum mereka. Ingat yang kita pun ada salah dan silap.
Tidak kisahlah kita ini ada sijil tinggi atau berpangkat besar, sentiasa ingat yang tidak selamanya kita di atas. Ada waktu dan ketikanya, kita di bawah. Itu semua tidak mustahil.
Jadi, banyakkan bersabar. Tidak perlulah mengatakan kepada semua orang tentang sijil dan pangkat kita itu. Merendah diri lebih baik. Jangan ingat orang takut dengan sijil dan pangkat yang kita ada itu. Silap-silap, orang jadi meluat mendengarnya.
Lagi satu, tidak perlu sehingga bermain sumpah seranah orang. Takut-takut memakan diri kita semula. Tak perlu mengatakan yang diri kita ini orang yang kuat bersembahyang dan kuat berpuasa semuanya. Bimbang apa yang kita banggakan itu tiada nilainya di sisi Maha Pencipta. 

Yang paling penting, tidak perlulah menghebahkan segalanya pada semua. Nanti elok-elok orang nak jaga anak kita, jadi menyampah dan sambil lewa pula nanti.

Jika kita berada di wad kelas satu, bolehla anak kita dapat layanan yang terbaik. Tetapi bila kita berada di wad kelas tiga, jangan sesekali mahukan layanan kelas pertama, lebih-lebih lagi di hospital kerajaan. Terima apa adanya dan berusaha untuk belajar melakukan sendiri apabila diajar oleh jururawat. Bila pesakit tidak ramai, bolehla jururawat melayan anak kita dengan teliti. Tetapi bila pesakit ramai, terutama ada beberapa kes kritikal yang perlu perhatian jururawat yang lebih, berdikarilah dan tak perlu mengharap bantuan semata.

Kepada individu yang terbabit, MPA minta maaf sebab mungkin nampak seakan MPA menjarakkan sedikit pergaulan. Bukan apa, MPA tak nak terpengaruh dengan sikap sebegini. Tidak dinafikan MPA juga ada mengalami perkara yang tidak baik, tapi MPA cuba bersangka baik dan cuba memahami keadaan mereka pada waktu itu. MPA sentiasa ingat yang bila kita fikir orang lain tidak betul, adakah kita ini sudah cukup betul? 

Berlapang dada dan terima dengan redha apa adanya. Jangan meninggi diri kerana ada masanya kita akan berada di bawah. Kita menceritakan aib dan keburukan orang lain, pada masa yang sama aib kita sedang terbuka.

Minta maaf semua. Entri kali ini memang panjang dan merupakan entri luahan perasaan. Geram MPA dengan sikap sebegini. Harap-harap sahabat MPA tidak sebegini ya. Yang baik kita jadikan tauladan, yang buruk kita jadikan sempadan. Mudah-mudahan bermanfaat buat semua.

Wallahua'lam
 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Monday, February 27, 2017

Setia di sini

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

Alhamdulillah

Lama pula tuan rumah blog ini menyepikan diri. Sudah agak bersawang dan berhabuk blog ini.


Kepada sahabat-sahabat yang masih sudi singgah ke sini, terima kasih banyak-banyak dan MPA minta maaf sebab tiada entri terbaru kebelakangan ini.
Ini disebabkan puteri MPA, Ain Humaira; sekali lagi dimasukkan ke wad. Baru 2 minggu Ain keluar wad kanak-kanak di Hospital Kajang. Kali ini MPA bawa Ain ke Hospital Kuala Lumpur disebabkan waktu Ain kurang sihat adalah waktu malam, jadi kurang kesesakan lalulintas. Tambahan pula, temujanji Ain di Hospital Kuala Lumpur sudah dekat. Seperti sebelum-sebelum ini, Ain mengalami demam, batuk berkahak dan nafas laju.
Pada mulanya, kami dibenarkan balik pada hari ke-4 di wad, tetapi bila doktor Respiratori (paru-paru) melawat, kami diarahkan untuk pindah ke Wad Respiratori. Sewaktu entri ini ditulis, sudah 2 minggu kami disini.

Pada mulanya jadual amat padat, sehinggakan 'terbabas' juga waktu mengepam susu MPA. Antaranya makan ubat, pemberian susu, pengambilan nebulizer dan pemeriksaan berkala (tekanan darah, suhu badan, kadar degup jantung & kadar pernafasan). Bila sudah lama sikit seperti sekarang, barulah ada masa terluang sebab ada beberapa perkara yang tidak perlu untuk Ain.

Untuk kemasukan kali ini, Ain diminta untuk memakai mesin CPAP untuk membantu pernafasan Ain sebab Ain menggunakan tenaga yang banyak untuk bernafas. Jadi, bila menggunakan mesin ini, tenaga kurang digunakan dan berat Ain dapat bertambah dengan banyak. Mudah-mudahan hendaknya.


Pada mulanya memang Ain mengamuk sebab ada sesuatu yang dipasang pada mukanya. Tapi lama-lama jadi alah bisa tegal biasa. Apabila mandikan Ain,  MPA akan cabutkan ia sekejap dan pasang semula selepas mandi. Alhamdulillah, senang menguruskan Ain. Ain sekarang tenang bila MPA pasangkan semula ke mukanya. Cuma gaya tidur Ain yang lasak menyebabkan ianya samada tercabut ataupun beralih tempat. Jadi setiap kali MPA bangun terjaga, memang MPA periksa keadan topeng CPAP.

Buat masa ini, Ain perlu pakai sepenuh masa sehinggalah keadaan Ain stabil dan berat meningkat dengan baik. Apabila berat Ain sudah cantik, barulah Ain perlu pakai hanya pada waktu tidur sahaja. 
Sebagai ibu sepertimana ibu-ibu yang lain, MPA hanya berdoa dan mengharapkan segala yang terbaik buat anak-anak MPA. MPA percaya puteri MPA, Ain seorang pejuang dan anak yang kuat sebab mampu menghadapi segalanya sedari bayi lagi. Semoga Ain serta anak-anak sahabat-sahabat MPA semua kuat, sabar serta tabah menghadapi apa jua yang telah ditentukan. Insya Allah, aamiin.

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Tuesday, February 07, 2017

Kait Burung Hantu

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png
Alhamdulillah

Semasa pergi ke Big Bad Wolf yang lepas, MPA ada membeli buku kait. Disebabkan ianya buku Bahasa Inggeris dan MPA belum mahir lagi mengait, jadi MPA simpan dulu buku tersebut.

Nak kata sekarang ni MPA mahir, uish, jauh lagi tu. Masih terkial-kial dan merangkak-rangkak lagi. Kadang-kadang masih terlepas lagi jarum kait dengan benang. Hihi. 

Semalam, Amir terjumpa pula buku yang MPA beli tu. Ini bukunya :


Kebetulan Amir tengah minat dengan burung hantu dan kulit buku yang MPA beli ada pula gambar burung hantu, apa lagi, hari-hari Amir minta MPA buatkan. Mulanya MPA memang tak yakin yang MPA boleh buat. Tapi MPA redah jela demi anak. Lagipun MPA boleh belajar sesuatu yang batu, ye tak?

Alhamdulillah, setelah terkial dan salah teknik dan kiraan untuk beberapa kali, terhasil lah burung hantu Amir :


Kalau ikut buku, macamni hasilnya :


Jadi jela ek, asal ada rupa sikit-sikit. Amir tanya juga kenapa ni matanya garis je, yang kat buku pangkah. Bila sudah jadi mak-mak ni, mestilah kreatif dan pandai menjawab soalan anak-anak kan? MPA pon menjawab, "Owh, ni dia tengah tidur". Hahaha. Kira jadi la burung hantu tu anak oi. Huhu

Seronok Amir dan katanya nak gantung di beg sekolah. Layankan jela. Hihi.

Kalau ada diantara sahabat MPA yang berminat dengan mengait, buku ini memang bagus sebab dia ada bahagian untuk yang mereka yang baru bermula (macam MPA ni), pertengahan dan mahir. Buku ini juga mengajar ikut langkah demi langkah. 


Jika tidak faham dengan cara langkah demi langkah, dia ada letakkan diagram untuk di belakang buku untuk mereka yang lebih faham melalui diagram. Apa yang penting, pembaca mestilah faham istilah dan singkatan-singkatan yang digunakan. Kalau tak hafal atau tak ingat, bolehla rujuk di bahagian belakang buku. Untuk memudahkan rujukan, fotostat mukasurat tersebut dan buat sebagai penanda buku. Banyak juga paten yang diberikan. Ada beberapa paten dalam perancangan MPA untuk MPA buat. Bila ada hasilnya nanti, MPA kongsikan ya.

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Sunday, February 05, 2017

Popsicle Laici

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

Alhamdulillah

Hujung minggu kali ini, sahabat-sahabat MPA ke mana ya? Hujung minggu kali ini, MPA tidak ke mana-mana. Hanya berehat di rumah. Setelah puteri MPA, Ain sihat, MPA pula yang demam, selsema dan sakit tekak. Sewaktu entri ini sedang ditaip, MPA sedang kehilangan suara. Perit dan susah betul bercakap bila tiada suara. Agaknya Allah nak MPA berehat sekejap kot daripada membebel. Biasala bila sudah jadi mak-mak ni. Huhu.

Bila duduk-duduk rumah ni, dapat pula idea untuk membuat popsicle ataupun aiskrim. Masa Ain dimasukkan ke hospital haritu, doktor pakar yang merawat Ain ada mencadangkan pada MPA memberikan popsicle pada Ain untuk melatih Ain menelan. Jadi, hari ini projek MPA ialah Popsicle Laici. Kebetulan ada laici ni dan Amir peminat laici, kita guna jela sumber yang ada.


Bahan-bahan :
1 tin air laici
Air

Cara-cara :
1. Campurkan air laici dengan air secukup rasa. MPA suka sekadar manis-manis buah saja. Jadi, MPA tambahkan air banyak juga.

2. Siat-siatkan buah laici supaya menjadi kecil-kecil. Bagi MPA, bila siat kecil-kecil ni, dapatla banyak sikit. Hihi

3. Masukkan air dan buah laici ke dalam bekas popsicle atau aiskrim. Bekas ni boleh dibeli di kedai-kedai menjual barang plastik dan kedai DIY.

4. Bila dah siap, bolehla letakkan di dalam peti sejuk bahagian beku. Bolehla dimakan bila sudah beku. 

Sedap dan nyaman dimakan di musim panas. Dalam zaman barang kebanyakkannya naik harga dan mahal sekarang ini, bolehla dicuba dan menjimatkan sedikit perbelanjaan rumah. Cubalah!

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright to Siti Aminah Wahab